Tuesday, September 30, 2014

Pencuci Mulut

Assalamualaikum.

Alhamdulillah, sekarang ni sedang giat mempromosikan produk baru keluaran syarikat Nur Zama (SSM no : AC0008382-H) iaituuuuuu...Nestum Cheese Cake & Mango Float. Produk keluaran Bumiputra diyakini Halal dan lazatt..ehhh, hohoho memang sedap kerana dibuat dengan penuh keikhlasan dan kejujuran ditambah dengan sedikit ilmu membaking...yeahh!

Bagi yang addicted dengan Cheese Cake & pencuci mulut yang sedap lagi menyelerakan boleh la cuba try test Nestum Cheese Cake & Mango Float keluaran kami ni. Bagi yang mempunyai Instagram, silalah follow IG untuk lebih info..

Untuk pembelian : 017-571 6759  (Whatsapp/SMS)
Email : lime_like@yahoo.com

Mango Float

Nestum Cheese Cake


Silalah sudi-sudi follow Follow @limelikeshop Follow @limelikeshop Follow @limelikeshop

Monday, September 29, 2014

Singa & Kambing

Al kisah maka tersebutlah sebuah kisah akan seekor anak singa yang telah terpisah dari kumpulan singa-singa yang lain. Maka anak singa itu pun berjalan-jalanlah ia dengan cemas sehingga ianya sampai ke pinggir hutan yang mana nun di sana terdapatlah sebuah padang rumput yang luas yang didiami oleh sekawan kambing.

Apabila Ketua kambing melihat seekor anak singa yang berzaiz kucing dan dalam kesedihan maka di atas dasar keperibinatangan, bersetujulah Ketua kambing bagi mambenarkan si anak singa untuk menyertai kumpulan kambing-kambing tersebut.

Kumpulan singa-singa yang bakal terpisah..


Maka tinggallah anak singa bersama kumpulan kambing tersebut.

Setelah sekian lama masa berlalu, maka si anak singa telah meningkat remaja dan sudah mulai baligh. Dia telah lupa akan asal-usul dirinya sendiri sehingga hidupnya tak ubah seperti kambing. Makan rumput macam kambing, melompat macam kambing, takut air pun macam kambing sehingga ke tahap kronik, dah mengembek pulak macam kambing.

Mungkin pada ketika inilah saksi-saksi yang melihat anak singa mengembek di dalam kumpulan kambing lalu mencipta pepatah melayu, iaitu : masuk kadang kambing mengembik.. Wallahu’lam.

Tapi satu perkara yang amat mendukacitakan hati anak singa adalah ia selalu ditanduk oleh kambing-kambing yang lain. Nak melawan tak de le daya upaya kerana fikirnya macamanala nak melawan, aku tak ada tanduk macam mereka.

Maka sedihlah hati anak singa dan selalulah dia bercita-cita dan berdoa agar diberi tanduk macam kambing malahan diberi tanduk yang lebih besar lagi agar dapat membalas perbuatan kambing-kambing durjana itu.

Di pendekkan cerita, pada suatu hari yang lain ketika anak singa duduk bersendirian mengenangkan nasibnya yang malang, lalu lah sekumpulan singa di situ. Maka seperti resam kambing, anak singa cuba melarikan diri, tetapi ia telah di kepung dan tak dapat nak lari.

Dipendekkan cerita selepas sessi suai kenal, ketua kumpulan singa telah menerangkan kepada anak singa tentang siapakah dirinya yang sebenar. Sangat susah anak singa nak terima kenyataan tu, tapi akhirnya ia akur juga.

Setelah selesai latihan yang diterima dari ketua singa maka anak singa telah kembali kepada kumpulan kambing. Seperti biasa kambing-kambing itu meneruskan tradisi pembuli mereka iaitu ingin menanduk anak singa. Kali ini anak singa telah bersedia. Ia mengeluarkan kuku yang telah lama tersimpan dan membuka mulut sehingga menampakkan taring yang tajam. Dan... dengan sekali ngauman, semua kambing-kambing telah bertempiaran lari untuk menyelamatkan diri.

P/S : Ketahuilah bahawa orang Islam di zaman sekarang kebanyakkannya berperangai seperti anak singa dalam cerita di atas, mereka telah lama bergelumang dalam dunia kambing, errr, maksud aku dunia orang kafir.., sehingga mereka lupa akan asal usul lalu dalam dunia ‘kambing’, ‘tidak mandi’ adalah betul, dan ‘tanduk’ adalah senjata yang hebat…

P/S 2 : Tanduk itu diibaratkan seperti senjata Nuklear, Harta, dan Takhta. Yang mana di sisi Allah semua itu ibarat sarang labah-labah yang langsung tidak boleh memberi manfaat dan mudarat. Tapi orang Islam di zaman kini kebanyakkannya telah yakin akan semua itu dan berdoa meminta tanduk agar dapat menentang kambing-kambing yang lain.., sungguh kasihan.


P/S 3 : Padahal mereka orang Islam telah terlupa bahawa, ‘Kuku, taring dan ngauman singa’ yang telah sedia ada dalam diri mereka, adalah perumpaan kepada kekuatan Islam dalam kerja dakwah yang diutamakan di zaman Nabi dan sahabat. Nikmat mana lagi yang kita dustakan?

Kredit kepada : En. Hamka ----> Blog Kereta Mayat

Thursday, September 25, 2014

Jogja, Aku Datang! - Part 1

Assalamualaikum.

Enjin kereta dihidupkan.. Sambil membetulkan kedudukan seat kereta, volume radio dikuatkan..

"....trafik dari Puchong Jaya ke Bandar Sunway mulai perlahan, manakala keadaan trafik dari Equine Park ke Balakong berjalan lancar......"

Kedengaran suara penyampai radio memberikan laporan trafik terkini di jalan raya. Aku memerhatikan jam.

"hmmm, baru pukul 7.30 pagi..."

Aku menekan brek sambil menukar gear ke simbol D.. kereta dipandu perlahan sehingga ke simpang empat di depan.. Simpang kiri diambil, dan kelajuan ditingkatkan....

Sampai di perkarangan pejabat, Aku melihat auntie masih duduk menunggu diluar.. Aku mengambil parkir kereta betul-betul sebelah parkir Proton Waja En. Ali.

"Auntie, opis tak bukak lagi ke..?"
" Ya la Ain, semua orang sekarang sudah datang lambat.." 

Aku mengangguk. Aku pun selalu je datang lambat, harini je kebetulan awal. Riak kecil sedikit sebanyak menguasai aku pagi itu!

"Semalan itu Siti MC... harini pun saya rasa ramai mau MC juga..."

Auntie Sellamah. Dia cleaner di pejabat aku, dah lama dia kerja situ, ada la dalam 15 tahun lebih. Kalau tak silap aku la. Banyak jugak benda yang dia tak puas hati. Dia nak bercerita... aku dengarkan aje..

Tapi kalau nak diikutkan, ramai je tak puas hati dengan management syarikat sekarang.. makin teruk katanya.. Aku bukan apa, kiri kanan orang bercerita, ada yang mengadu, ada yang aku pasang telinga senyap-senyap...hehe... terangguk-angguk aku dengar satu persatu cerita diorang...

Aku pun bukannya orang baru sangat kat sini.. Dah nak masuk 2 tahun aku kerja sini... "eh..kira baru la kan...hehe" cuma aku tak suka membesarkan benda-benda remeh. Naik rimas. baik biarkan je..

"Akak kan......" 

Kak Zira kerani sebelah aku..memulakan topik perbualan...

"Kadang-kadang akak geram jugak, tak boleh la suka-suka hati potong gaji orang..."

"Banyak ke gaji akak kena potong..?" Aku bertanya serius. Lurus.

"Bukan akak..tu ha, depa tu...ada yang sampai beratuih kena potong...." Oohhh..

"Eh..apasal banyak sangat. Kalau setakat datang lambat, saya rasa takde la sampai beratus.." Aku mencelah

"Dah la gaji kena potong, claim depa yang kereta rosak masuk site pun tak bayaq, dok simpan buat pa taktau...." Kak Zira menambah lagi. Habis keluar loghat Kedahnya!

Nampak sedikit ketidakpuasan dari air mukanya.

"Teetttt..." Intercom telefon aku berbunyi. Dari bilik 33!

"hmm...ok...ok...emm ada...ada...ok....ok bos..." 

"Akak dah agak dah, pagi-pagi mesti teett..teettt..." kak Zira mengeluh. Aku tersengih. Memang pun!

Jam menunjukkan tepat 1.00 tengah hari. Aku mencapai beg dan bergegas keluar... Selalunya lunch hour aku makan dekat office je, bawak bekal. Tak pun aku manfaat kan dengan berhibernasi selama 1 jam!

The Mines. Senarai barang yang sudah hampir renyuk di tangan, aku bukak semula. Teliti satu persatu barang yang perlu dibeli. Aku menuju ke Level 1. Giant.

"Susu pekat... Nestum... Cream Cheese..amboi mahalnya!" Aku mengumam sendirian
"Biskut Hup Seng...."
"Chocolate rice...." 
"Ikan bilis... cili padi..."

Aku menuju ke kaunter pembayaran. Risau lebih lama, lebih banyak barang yang dibeli. Al maklumlah, gaji baru masuk... pantang nampak je semua nak dibeli!

"RM42.50 kak.."
"ok.. terima kasih.."

Aku melabuhkan punggung di kerusi. Mengipas-ngipas muka. Berpeluh.

"Makan kat mana tadi..?" Soal Kak Zira.
"ohh... saya pergi The Mines tadi, beli barang sikit...tak makan pun" 

Balasku sambil menyelak-nyelak fail Projek MRT...

"Bila pi Indon..?" sambung Kak Zira lagi.. Mukanya masih menatap PC di hadapan.

"erm...minggu depan. Flight hari Isnin.." Balasku. Fail projek masih diselak-selak. Berlakon sangat!
"Ain pi Indon belah mana...?"
"Jogja!" 
_________________

"ain..aku dah sampai Pudu ni..lagi 30 minit sampai kl sentral.." 

Mesej whatsapp dari Jimah, salah seorang geng aku yang akan ke Jogja nanti..

"ok.. aku tunngu dekat Petron.." Whatsapp dibalas..


bersambung.....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Cheeky Quotes